Search
Home l medicastore.com
 

Pilihan Obat Osteoporosis

obat osteoporosisPengobatan osteoporosis dan penyakit tulang lainnya terdiri dari berbagai macam obat (bifosfonat / bisphosphonates, terapi hormon estrogen, selective estrogen receptor modulators atau SERMs) dan asupan kalsium dan vitamin D yang cukup.


Obat untuk osteoporosis harus menunjukkan kemampuan melindungi dan meningkatkan massa tulang juga menjaga kualitas tulang supaya mengurangi resiko tulang patah. Beberapa obat meningkatkan ketebalan tulang atau memperlambat kecepatan penghilangan tulang.

  1. Golongan Bifosfonat

    Bisfosfonat oral untuk osteoporosis pada wanita postmenopause khususnya, harus diminum satu kali seminggu atau satu kali sebulan pertama kali di pagi hari dengan kondisi perut kosong untuk mencegah interaksi dengan makanan.Bisfosfonat dapat mencegah kerusakan tulang, menjaga massa tulang, dan meningkatkan kepadatan tulang di punggung dan panggul, mengurangi risiko patah tulang.


    Golongan bifosfonat adalah Risedronate, Alendronate, Pamidronate, Clodronate, Zoledronate (Zoledronic acid), Asam Ibandronate. Alendronat berfungsi:

    • mengurangi kecepatan penyerapan tulang pada wanita pasca menopause
    • meningkatakan massa tulang di tulang belakang dan tulang panggul
    • mengurangi angka kejadian patah tulang.

    Supaya diserap dengan baik, alendronat harus diminum dengan segelas penuh air pada pagi hari dan dalam waktu 30 menit sesudahnya tidak boleh makan atau minum yang lain. Alendronat bisa mengiritasi lapisan saluran pencernaan bagian atas, sehingga setelah meminumnya tidak boleh berbaring, minimal selama 30 menit sesudahnya.


    Asam Ibandronate adalah bifosfonat yang sangat poten dan bekerja secara selektif pada jaringan tulang dan secara spesifik menghambat akjtivitas osteoklastanpa mempengaruhi formasi tulang secara langsung. Dengan kata lain menghambat resorpsi tulang. Dosis 150 mg sekali sebulan.


    Selain untuk osteoporosis golongan bifosfonat juga digunakan untuk terapi lainnya misalnya untuk hiperkalsemia, sebagai contoh Zoledronic acid. Zoledronic acid digunakan untuk mengobati kadar kalsium yang tinggi pada darah yang mungkin disebabkan oleh jenis kanker tertentu. Zoledronic acid juga digunakan bersama kemoterapi kanker untuk mengobati tulang yang rusak yang disebabkan multiple myeloma atau kanker lainnya yang menyebar ke tulang.


    Zoledronic acid bukan obat kanker dan tidak akan memperlambat atu menghentikan penyebaran kanker. Tetapi dapat digunakan untuk mengobati penyakit tulang yang disebabkan kanker. Zoledronic acid bekerja dengan cara memperlambat kerusakan tulang dan menurunkan pelepasan kalsium dari tulang ke dalam darah.


  2. Selective Estrogen Receptor Modulator (SERM)

    Sementara terapi sulih hormon menggunakan estrogen pada wanita pasca menopause, efektif mengurangi turnover tulang dan memperlambat hilangnya massa tulang. Tapi pemberian estrogen jangka panjang berkaitan dengan peningkatan resiko keganasan pada rahim dan payudara. Sehingga sekarang sebagai alternatif pengganti estrogen adalah golongan obat yang disebut SERM (Selective Estrogen Receptor Modulator). Obat ini berkhasiat meningkatkan massa tulang tetapi tidak memiliki efek negatif dari estrogen, obat golongan SERMs adalah Raloxifene.


  3. Metabolit vitamin D

    Sekarang ini sudah diproduksi metabolit dari vitamin D yaitu kalsitriol dan alpha kalsidol. Metabolit ini mampu mengurangi resiko patah tulang akibat osteoporosis.


  4. Kalsitonin

    Kalsitonin dianjurkan untuk diberikan kepada orang yang menderita patah tulang belakang yang disertai nyeri. Obat ini bisa diberikan dalam bentuk suntikan atau semprot hidung. Salmon Kalsitonin diberikan lisensinya untuk pengobatan osteoporosis. Sekarang ini juga ada yang sintetiknya. Sediaan yang ada dalam bentuk injeksi. Dosis rekomendasinya adalah 100 IU sehari, dicampur dengan 600mg kalsium dan 400 IU vitamin D. Kalsitonin menekan aksi osteoklas dan menghambat pengeluarannya.


  5. Strontium ranelate

    Stronsium ranelate meningkatkan pembentukan tulang seperti prekursor osteoblas dan pembuatan kolagen, menurunkan resorpsi tulang dengan menurunkan aktivitas osteoklas. Hasilnya adalah keseimbangan turnover tulang dalam proses pembentukan tulang. Berdasarkan hasil uji klinik, stronsium ranelate terbukti menurunkan patah tulang vertebral sebanyak 41% selama 3 tahun.

 
« Prev  List All Artikel   Next »
 

0 Comment

Isi Komentar

 
 
 
     
 
Ingin komentar & kirim informasi seputar osteoporosis jadilah member
 
   
   
 
Lupa Password ? Registrasi Sekarang
 
     
     
Jumlah Member : 84
Member online : 27
Jumlah Guest online
 
   

Artikel Utama

 
button Penyakit Osteoporosis
button Penyebab Osteoporosis dan Faktor Risiko Osteoporosis
button Pilihan Obat Osteoporosis
button Terapi dan Pengobatan Osteoporosis
button Pencegahan Osteoporosis
button Tanya jawab dengan dokter ahli osteoporosis
List Artikel
 
   

Artikel Tambahan

 
button 5 langkah utama mencegah pinggul retak pada orang tua
button Tes kepadatan massa tulang : untuk mengukur risiko osteoporosis
button Osteoporosis Bukan Hanya Karena Menopause
button Fitness dan kekuatan tulang
button Hindari jatuh pada orang tua
button Kebenaran Manfaat Suplemen Kalsium
button dr. Bambang Setiyohadi, Sp.PD, KR
button Prof. DR. dr. Ichramsjah A Rachman, Sp.OG (K)
button Osteoporosis bukan hanya milik kaum wanita, pria juga beresiko terkena osteoporosis
button Kurangi risiko patah tulang penderita osteoporosis
button Wanita muda sasaran osteoporosis
List Artikel
 
   

Komentar Terkini

 
 
   
   

Kontributor Artikel

 
Nasandi 5 langkah utama mencegah pinggul retak pada orang tua
Nasandi Tes kepadatan massa tulang : untuk mengukur risiko osteoporosis
Nasandi Fitness dan kekuatan tulang
 
   
     
  designed & developed by medicastore.com